Buntut “Tampang Boyolali”, Bupati Boyolali: Kita Tak Akan Pilih Capres yang Nyinyir

“Saya bingung kalau saya bercanda, dipersoalkan. Kalau saya begini dipersoalkan, begitu dipersoalkan,” kata Prabowo saat memberi sambutan dalam Tabligh Akbar dan Deklarasi Komando Ulama Pemenangan Prabowo-Sandi (Koppasandi) di GOR Soemantri Brodjonegoro, Jakarta, Minggu (4/11).

Sementara itu, Timses Prabowo menganggap judul dari potongan video itu merupakan plintiran.

“Ini kan cara orang ingin mendiskreditkan Pak Prabowo ya. Karena supaya masyarakat ketahui, pihak sebelah itu kan surveinya stuck dan cenderung turun. Pak Prabowo dan Bang Sandi naik terus. Nah mulailah cara cari cara mendiskreditkan Pak Prabowo. Caranya apa? Memotong-motong video percakapan Pak Prabowo supaya masyarakat salah persepsi untuk memfitnah Pak Prabowo, mendiskreditkan Pak Prabowo,” ujar anggota Badan Komunikasi DPP Gerindra Andre Rosiade, Jumat (2/11/2018).

Berikut pernyataan lengkap Prabowo:

Assalamualaikum warohmatullahi wabarokatuh. Alhamdulillah, Alhamdulillah, alhamdulillahi robbil ‘alamin, washsholatu wassalamu ‘ala asyrofil anbiyai wal mursalin wa ‘ala alihi wa sohbihi ajma’in, amma ba’du.

Salam sejahtera bagi kita semua, marilah kita tidak henti-hentinya memanjatkan puji syukur ke hadirat Allah SWT, Tuhan Maha Besar, kita masih diberi kesehatan, diberi nafas untuk bertatap muka pada siang yang baik ini di depan Posko Pemenangan Koalisi Adil Makmur dalam rangka pemilihan umum tahun 2019 yang akan datang, di mana saya Prabowo Subianto dan saudara Sandiaga Salahudin Uno mendapat kehormatan dan kepercayaan dari masyarakat Indonesia yang diwakili oleh 4 partai politik besar.

Partai Amanat Nasional (PAN), Partai bersejarah yang pernah memimpin reformasi di negara dan bangsa kita tahun 1998. Partai Keadilan Sejahtera (PKS), partai yang selalu setia membela kepentingan kesejahteraan, keadilan, dan kepentingan umat Islam di Indonesia. Partai Demokrat yang telah melahirkan seorang presiden RI, yang telah memimpin bangsa Indonesia 10 tahun dengan adem ayem, dengan tenang, dengan sejuk, dengan stabilitas, dan tentunya partai Gerakan Indonesia Raya (Gerindra) partai saya sendiri.

Tapi saya merasa tidak hanya partai tersebut yang mengusung dan mendukung saya. Saya ke mana-mana didatangi oleh berbagai kalangan, ormas-ormas, sayap-sayap. Sebagai contoh para purnawirawan pejuang Indonesia Raya.

Singa-singa tua yang turun dari gunung untuk membela negara dan bangsa kita walaupun mereka mungkin giginya sudah ompong. Giginya ompong semangatnya masih menyala-nyala.

Tapi terutama yang saya merasakan adalah dukungan dari emak-emak yang militan. Emak-emak ini militan. Mereka berani.

Saudara-saudara sekalian, kita menamakan diri Koalisi Adil Makmur. Kenapa? Karena keadilan dan kemakmuran adalah cita-cita pendiri bangsa RI. Keadilan dan kemakmuran adalah tujuan kita merdeka. Keadilan dan kemakmuran adalah tujuan kita mendirikan Republik Indonesia saudara-saudara sekalian.

Online Colleges, Best Online Trading, Online Forex Trading, Fx Trading, Online Trading Platforms

Dan dirasakan sekarang, saudara-saudara yang merasakan sekarang, saya bertanya ke saudara-saudara, apakah saudara-saudara sudah merasakan adil? Sudah merasa makmur atau belum?

Buntut “Tampang Boyolali”, Bupati Boyolali: Kita Tak Akan Pilih Capres yang Nyinyir,

Rating : 4.58 / 5 dari 12 pengunjung

Berikan vote untuk artikel ini!

Tags:
author

Author: 

Pria yang gemar di dunia merketing ini merupakan salah satu karyawan di Perusahaan Asuransi terkemuka di Indonesia. Menulis berita untuk kategori Kesehatan, Ekonomi, Berita Nasional dan Berita Mancanegara.

Copyright by: